Contoh Teks Anekdot Lucu dalam Bentuk Dialog

Teks anekdot merupakan teks yang isinya sindiran tentang hal-hal tertentu dan biasanya lucu. Kali ini Admin sajikan contoh anekdot lucu dalam bentuk dialog.

Anekdot kali ini membahas tentang perilaku pengendara motor di Indonesia.  Hal ini menjadi salah satu masalah yang dihadapi bangsa Indonesia. Banyak pengguna jalan yang tidak tertib yang berakibatkan kecelakaan, bahkan sampai merenggut banyak korban jiwa. Orang yang berusaha tertib berkendara pun bisa terkena dampaknya.

Penngendara Motor di Indonesia
Suatu hari Jarwo dan Jono tengah asyik mengobrol di warung kopi. Mereka berdua mengobrol tentang perilaku berkendara motor di Indonesia.

Jarwo: Jakarta macet banget ya har ini.

Jono: Bukan Jakarta Kang kalau nggak macet.

Jarwo: Iya juga sih. Kapan ya Jakarta nggak macet lagi?

Jono: Gimana nggak macet, lha wong yang punya kendaraan makin banyak. Apalagi motor, saya sering kesel kalau lihat pengendara motor di negara kita. Lampu merah main serobot, nyalip nggak tau aturan.

Jarwo: Tapi ngomong-ngomong pengendara motor kita itu hebat lho, lebih hebat dari pembalap MotoGP.

Jono: Hebat apanya Kang? Lha wong orang Indonesia aja nggak ada yang balapan di MotoGP.

Jarwo: Pembalap MotoGP kalau nyalip kan hebat banget, belok kanan, belok kiri, miring kanan miring kiri. Tapi, kalau mau nyalip penuh perhitungan, kalau celahnya sempit, lebih baik cari kesempatan lain. Pokoknya yang penting nggak membahayakan keselamatan.

Jono: Kalau pengendara motor kita gimana?

Jarwo: Kalau pengendara motor kita mah jangankan mobil kecil, truk gandeng, bahkan kontainer tancap gas buat nyalip. Bahkan biar bisa cepat sampe, tak ada ruang untuk nyalip, trotoar pun jadi.

Jono: Oh, jadi gitu.

Jarwo: Ada lagi Kang. Sehebat-hebatnya pembalap MotoGP, nggak ada yang berani ngelawan arah. Pernah liat nggak pas Valentino Rossi lagi posisi satu, kemudian muter balik?

Jono: Ya nggak lah Kang.

Jarwo: Kalau pengendara motor kita, kalau cuma lawan arah mah biasa. Ada trotoar sikat, jembatan penyeberangan sikat, Asal cepat sampe.

Jono: Bener juga ya. Ada lagi nggak Kang?

Jarwo: Ada lagi. Saya lihat berita kalau pembalap MotoGP itu waktu kecilnya latihan pake motor kecil, balapan di jalanan khusus. Nah, kalau di kita, anak SMP aja udah banyak yang ke sana ke mari naik motor. SIM nggak punya, helm nggak pake, berani ngebut lagi. Mana ada pembalap MotoGP yang waktu balapan nggak pake helm? Kalau di kita mah pake nggak pake, ngebut ya ngebut aja. Nggak sadar nyawanya cuma ada satu atau gimana nggak tau. Takutnya kalau lagi asyik-asyiknya pake motor, liat polisi. Apalagi nggak bawa uang buat kasih salam tempel ke polisi. Langsung deh cari jalan alternatif atau berhenti dulu.

Jono: Bener banget Kang. Kayaknya punya temen polisi atau gimana gitu bisa cerita sampe sejelas ini.

Jarwo: Karena saya juga kadang kayak gitu, haha.

Jono: Ngomong-ngomong pernah kena tilang Kang?

Jarwo: Pernah.

Jono: Ceritain dong Kang gimana kok bisa kena tilang?

Jarwo: Waktu itu ada lampu merah, berhubung lumayan sepi, saya nerobos aja. Eh, nggak taunya ada polisi yang ngejar saya. Akhirnya ditilang deh saya.

Jono: Polisinya nanya apa?

Jarwo: Nanya begini “Anda tau kalau Anda tadi menerobos lampu merah?”, “Tahu Pak,” saya jawab gitu. Polisi itu nanya balik, “Kenapa Anda tidak berhenti?” Saya jawab, “Saya nggak lihat Bapak.”

Jono: Hahaha. Akang bisa aja. Habisin dulu Kang kopinya, mumpung masih anget.

Jarwo: Gara-gara keasyikan ngobrol nih, jadi lupa sama kopi.

Demikain contoh teks anekdot lucu kali ini. Tidak semua pengendara motor di Indonesia seperti di atas, yang tidak merasa tidak usah tersinggung, yang tersinggung tidak usah marah. Cerita di atas merupakan cerita fiktif. Mohon maaf jika ada kesalahan dan kesamaan nama dalam cerita di atas.

Advertisement
loading...
Contoh Teks Anekdot Lucu dalam Bentuk Dialog | Admin | 4.5
Open

Ada PR yang mau ditanyakan? Tanyakan lewat aplikasi Brainly Gratis.

Tanyakan di siniTanyakan sekarang 

Close
Website is Protected by WordPress Protection from eDarpan.com.